Merancang komposisi visual dan perilaku temporal GUI merupakan bagian penting dari program aplikasi perangkat lunak. Tujuannya adalah untuk meningkatkan efisiensi dan kemudahan penggunaan untuk desain logis yang mendasari suatu program yang tersimpan, disiplin desain yang dikenal sebagai kegunaan. Teknik pengguna-desain yang berpusat digunakan untuk memastikan bahwa bahasa visual yang diperkenalkan dalam desain dengan baik disesuaikan dengan tugas yang harus dilakukan.

 

Fitur antarmuka grafis yang terlihat dari suatu aplikasi kadang-kadang disebut sebagai “krom”. Widget yang lebih besar, seperti jendela, biasanya menyediakan bingkai atau wadah untuk konten presentasi utama seperti laman web pesan, email atau menggambar. Yang lebih kecil biasanya bertindak sebagai alat input pengguna.

Sebuah GUI dapat dirancang untuk persyaratan ketat pasar vertikal. Ini dikenal sebagai “antarmuka pengguna grafis aplikasi spesifik.” Di antara GUI aplikasi spesifik awal 1986 Gene Mosher’s Point of Sale touchscreen GUI. Lain contoh aplikasi GUI khusus adalah:

  • Self-service checkout digunakan di toko eceran
  • teller Mesin otomatis (ATM)
  • Airline diri ticketing dan check-in
  • Informasi kios di ruang publik, seperti stasiun kereta api atau museum
  • Monitor atau layar kontrol dalam aplikasi industri melekat yang menerapkan sistem operasi real time (RTOS).

Telepon seluler terbaru dan sistem permainan genggam juga mempekerjakan GUI aplikasi touchscreen spesifik. Mobil baru menggunakan GUI dalam sistem navigasi mereka dan layar sentuh pusat multimedia. Biasanya, pengguna berinteraksi dengan informasi dengan memanipulasi widget visual yang memungkinkan untuk interaksi sesuai dengan jenis data yang mereka pegang. Widget dari antarmuka yang dirancang dengan baik dipilih untuk mendukung tindakan yang diperlukan untuk mencapai tujuan pengguna. Model-view-controller memungkinkan untuk struktur yang fleksibel di mana antarmuka yang independen dari dan tidak langsung terkait dengan fungsionalitas aplikasi, sehingga GUI dapat dengan mudah disesuaikan. Hal ini memungkinkan pengguna untuk memilih atau merancang kulit yang berbeda di akan, dan memudahkan pekerjaan desainer untuk mengubah antarmuka sebagai pengguna kebutuhan berevolusi. Namun demikian, pengguna desain antarmuka yang baik berhubungan dengan pengguna, bukan arsitektur sistem.

Sumber : Wikipedia